Jadwal Salat Fardu dan Duha Musi Rawas Lubuklinggau dan Muratara Hari Sabtu 6 Agustus 2022

Jadwal Salat Fardu dan Duha Musi Rawas Lubuklinggau dan Muratara Hari Sabtu 6 Agustus 2022

Masjid Agung As Salam Lubuklinggau-Agung Perdana-LINGGAUPOS.CO.ID

LINGGAUPOS.CO.ID - Jadwal Salat harian untuk Kabupaten Musi Rawas, Kota Lubuklinggau dan Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara), Sabtu 6 Agustus 2022.

Jadwal salat ini bisa dijadikan pedoman dan dibagikan sebagai informasi kepada warga Kabupaten Musi Rawas, Kota Lubuklinggau dan Kabupaten Muratara agar mengetahui jadwal salat fardu 5 waktu

Jadwal salat ini terdiri atas jadwal salat fardu 5 waktu (salat subuh, salat zuhur, salat ashar, salat magrib, dan salat isya) ditambah salat duha.

Berikut ini jadwal salat 5 waktu dan salat duha:

Kabupaten Musi Rawas  

Imsak 04.47 WIB

Subuh 04.57 WIB

Terbit 06.11 WIB

Duha 06.39 WIB

Zuhur 12.17 WIB

Asar 15.39 WIB

Magrib 18.17 WIB

Isya 19.28 WIB

Kota Lubuklinggau

Imsak 04.47 WIB

Subuh 04.57 WIB

Terbit 06.12 WIB

Duha 06.40 WIB

Zuhur 12.18 WIB

Asar 15.29 WIB

Magrib 18.17 WIB

Isya 19.28 WIB

Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara)

Imsak 04.47 WIB

Subuh 04.57 WIB

Terbit 06.11 WIB

Duha 06.39 WIB

Zuhur 12.18 WIB

Asar 15.40 WIB

Magrib 18.18 WIB

Isya 19.29 WIB

Sumber : Bimas Islam Kementerian Agama RI

Niat Salat

Niat salat adalah bermaksud dengan hati. Maksud apa? Maksud melakukan salat. Niat salat barengkan dengan pekerjaan takbiratul ihram.

Waktu takbiratul ihram, Anda lintaskan bahwa Anda akan melakukan salat. Tempatnya niat di dalam hati bukan di lidah.

Niat itu aslinya di dalam hati. Takbiratul ihram bukan niat tetapi rukun (salat). Dan, niat salat dilintaskan waktu takbiratul ihram. Makanya, niat tidak diucapkan.

Makanya mengucapkan niat di dalam salat itu adalah sebelum takbiratul ihram. Sebelum niat yang sesungguhnya.

Niat yang diucapkan oleh lidah itu untuk membantu kita supaya tidak ngalantur. Misalnya, usali fardu zuhri.... Namun itu bukan niat melainkan mukadimah niat.

Niat salat adalah ketika mengucapkan takbiratul irham. Ketika mengucapkan takbiratul ihram, maka saat itulah dilintaskan niat. Makanya melintaskan niat itu dibarengi dengan takbiratul ihram.

Harus dipahami bahwa yang wajib dihadirkan di hati waktu menguncapkan takbiratul ihram cukup 3 hal.

Pertama, maksud akan melakukan salat. Kedua, ditentukan salatnya, zuhur atau asar. Kemudian, meyakini kefanduannya.

Jadi kalau bahasa arabnya: usali fardu duhri (aku niat salat fardu zuhur). Itu yang harus dihadirkan waktu takbiratul ihram. Jadi yang dihadirkan bukan semua mukadimah niat: usali fardu ...

Kalau salat qobliyah atau ba’diyah salat fardu cukup dua hal yang wajib dihadirkan saat mengucapkan takbiratul ihram. Yakni, dilintaskan maksud dan kabliyah nama salatnya.

Kalau salat sunnah mutlak ( salat sunnah yang tidak pakai nama) langsung saja takbiratul ihram dan dilintaskan niat salat. Niat salat saja sudah sah. Tidak perlu menentukan nama salatnya.

Sumber: Al Bahjah TV/Buya Yahya

Doa Salat Duha

Salat Duha dikerjakan minimal dua rakaat dan maksimal delapan rakaat. Setelah itu, kita dianjurkan membaca doa sebagai berikut sebagaimana ditemukan di kitab-kitab fiqih Mazhab Syafi’i yaitu I’anatut Thalibin, Tuhfatul Muhtaj, Hasyiyatul Jamal. Berikut ini lafal doa dan terjemahannya:

Lafal doa,

”Allahuma in kana rizqi fis sama’i fa anzilhu, wa inkana fil ardhi fa akhrijhu, wa inkana mu’siran (mu’assaran) fa yassirhu, wa in kana haraman fa thahhirhu, wa inkana ba’idan fa qarribhu, bi haqqi duha’ika wa baha’ika wa jamalika wa quwwatika wa qudratika. atini ma atayta ’ibadakas shalihin.”

Artinya,

”Wahai Tuhanku, jika rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah. Jika berada di dalam bumi, maka keluarkanlah. Jika sukar atau dipersulit (kudapat), mudahkanlah. Jika (tercampur tanpa sengaja dengan yang) haram, sucikanlah. Jika jauh, dekatkanlah dengan hak duha, keelokan, keindahan, kekuatan, dan kekuasaan-Mu, datangkanlah padaku apa yang Engkau datangkan kepada para hamba-Mu yang saleh.”

Sumber: islam.nu.or.id

Sumber: